Open top menu
loading...
Selasa, 1 April 2014


Memang tidak dinafikan, drama, movie dan iklan-lah yang banyak membentuk pola berfikir kita meskipun sudah sekian lama berada di jalan dakwah, hati kita masih terusik dengan angan-angan dan panggilan syahwat. Apatah lagi apabila rancangan TV kita berbaur dengan sinetron Indonesia, hinggakan ada yang berfikir mahu mengahwini akhowat Indonesia. Bukan kerana majunya dakwah PKS, tetapi kerana rupa.
Perempuan itu dinikahi kerana empat (4) hal, iaitu kerana hartanya, keturunannya, kecantikannya atau kerana agamanya. Pilihlah berdasarkan agamanya agar selamat dirimu.” (HR. Bukhari & Muslim)
Sesungguhnya dunia seluruhnya adalah perhiasan dan sebaik-baik perhiasan adalah wanita solehah. (HR. Muslim, Nasa’i, Ibnu Majah. Ahmad dan lainnya)
Ustaz Cahyadi Takariawan mengajarkan kita hal ini dalam pemilihan pasangan:
Pernikahan akan bernilai dakwah apabila dilaksanakan sesuai sesuai dengan tuntutan Islam di satu sisi, dan menimbang kemaslahatan dakwah dalam setiap langkahnya, pada sisi yang lainDalam memilih jodoh, difikirkan kriteria pasangan hidup yang bernilai optimal bagi dakwah. Dalam menentukan siapa calon jodoh tersebut, dipertimbangkan pula kemaslahatan secara lebih luas. Selain kriteria umum sebagaimana tuntutan fikih Islam, pertimbangan lainnya adalah:
Apakah pemilihan jodoh ini memiliki implikasi kemaslahatan yang optimal bagi dakwah, ataukah sekadar mendapatkan kemaslahatan bagi dirinya ?” [i]
Semua orang inginkan yang cantik seperti pelakon Sinetron atau model iklan.
Tetapi hal ini bukanlah semudah memilih baju yang paling cantik untuk dipakai lalu dibayar harganya ! tanpa memikirkan maslahah Islam yang lebih besar contohnya mengahwini akhowat yang lebih mendesak keperluannya untuk mendirikan Baitul Muslim.
Rasulullah SAW. pernah bertanya kepada Jabir ra.,
Mengapa tidak (menikah) dengan seorang gadis yang dapat engkau cumbu dan dapat mencumbuimu ?” (HR. Bukhari & Muslim)
Lantas Jabir ra. menjawab dengan fikrah yang jelas setelah bersama program tarbiyah Nabi SAW.,
Wahai Rasulullah, saya memiliki saudara-saudara perempuan yang berjiwa keras, saya tidak mahu membawa yang keras juga kepada mereka. Janda ini saya harapkan mampu menyelesaikan persoalan tersebut,” kata Jabir. “Benar katamu,” jawab Nabi SAW.
Sungguh Jabir ra. boleh sahaja memilih gadis muda dan cantik dengan tetapi dia ingin menyampaikan satu pelajaran yang khusus buat kita semua bahwa kemaslahatan dakwah lebih tinggi dibandingkan menikahi model sinetron.
Umar al-Khattab ra. melakukan hal yang sama ketika ingin mengahwinkan anaknya ‘Asim. Kisah ini sangat mashyur, yakni kisah seorang gadis (Zaujah ‘Asim) yang enggan mencampurkan susu dengan air. Hanya perempuan yang benar-benar takut kepada Allah SWT. menjadi pilihannya. Barokah daripada pernikahan ini, lahir cucu ‘Asim bernama Umar bin Abdul ‘Aziz – semoga Allah merahmatinya – .
Wahai da’ie di jalan Allah SWT.,
Berfikirlah hal-hal yang besar daripada sekadar membelek-belek mencari manfaat untuk dirimu sahaja. 
Selesai membaca artikel ini, ayuh sambung baca buku Cahyadi Takariawan, Di Jalan Dakwah Aku Menikah, Era Intermedia.

والله أعلمُ بالـصـواب
Different Themes
Written by Oh! Dakwah

Assalamualaikum semua, jika saya ada melakukan kesilapan dalam post saya ini, mohon jasa baik tuan-tuan dan Puan-puan untuk memberitahu saya secepat mungkin supaya saya menyedari kesilapan saya dan memperbaikinya. Semoga kita semua selamat dari api neraka yang amat pedih dan Memperoleh syurga yang kekal selamanya.

0 ulasan